Selamat hari Raya Idul Adha
Aceh

HIPMI Aceh Besar Menolak Plt Kadin Aceh Besar Bukan Putra Daerah

Ketua HIPMI Aceh Besar, Mudasir.

GEUNTA.COM, Banda Aceh – Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Kabupaten Aceh Besar, Mudasir, mempertanyakan kapasitas T Sulaiman Badai sebagai Plt Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Aceh Besar. Mudasir menilai ini adalah bentuk konspirasi Ketua non aktif Kadin Aceh, Firmandez.

Menurutnya, T Sulaiman Badai yang menjabat sebagai Wakil Ketua Kadin Aceh ditunjuk secara sepihak oleh Firmandez. Apalagi, Sulaiman Badai sendiri merupakan putra Pidie Jaya, bukan putra setempat.

“Sebagai pelaku dunia usaha, kami HIPMI Aceh Besar menolak keputusan Firmandez atas penunjukan Sulaiman Badai sebagai Plt Kadin Aceh Besar. Masa Ketua Kadin Aceh Besar dipimpin oleh bukan asli putra daerah, aneh saja. Firman tersebut sangat mencoreng dunia usaha Aceh Besar, yang dapat mengakibatkan terjadinya kefakuman di roda organisasi Kadin Aceh Besar menjadi jalan di tempat,” ujar Mudasir, Rabu (26/9/2018).

Mudasir menyampaikan dalam pengurus Kadin Aceh sekarang, banyak pengusaha Aceh Besar yang menjadi pengurus, bahkan aktif di organisasi kumpulan pengusaha itu. 

“Semua pengusaha Aceh Besar yang bergabung di Kadin Aceh sangat layak memimpin Kadin Aceh Besar.”

Lanjutnya, penunjukan T Sulaiman Badai sebagai Plt Kadin Aceh Besar beraroma politis. Lalu, selama ini tidak ada sama sekali koordinasi antara Plt. Kadin Aceh Besar, Sulaiman Badai, dengan unsur Pemerintah Aceh Besar.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                 

“Kami heran dengan saudara Firmandez, kelihatan sekali peran dia untuk mendinastikan Kadin Aceh kedepan. Dia sangat ngotot memuluskan niatnya agar Ketua Kadin Aceh kedepan adalah putra mahkotanya,” paparnya.

Daftar nama-nama Ketua Kadin kabuapaten/kota. Foto: Dokpri

Selain itu, kata Mudasir, ia juga mendapat kabar dari salah seorang pengurus Kadin Aceh, bahwa sejak Kadin Aceh Besar dibekukan Firmandez tanpa SK pada tahun 2013 lalu, hingga kini, Firmandez telah menunjuk Plt Kadin Aceh Besar sebanyak dua kali.

“Pertama, Firmandez pernah mengangkat adik kandungnya, Fahrizal Murphy. Karena banyak kritikan dari berbagai pihak, Firmandez menggantinya dengan  T Sulaiman Badai,” ungkapnya.

Mewakil HIPMI Aceh Besar, Mudasir mengharapkan kepada KADIN Pusat agar bisa segera menegur dan memberi Surat Peringatan (SP) kepada Ketua Kadin Aceh terhadap persoalan ini.

“Kami khawatir nanti akan lahir upaya seperti ini untuk kabupaten lain, Makanya Kadin Pusat harus turun tangan.”

Kemudian, HIPMI Aceh Besar mendesak KADIN Aceh segera mengganti Plt Kadin Aceh dengan putra Aceh Besar yang aktif di KADIN Aceh. 

“Kami mendesak agar Kadin Aceh segera melakukan Musyawarah Kabupaten Aceh Besar dengan melibatkan semua unsur pengusaha sebagaimana amanah AD/ART secara terbuka dan melibatkan Pemerintah Daerah,” tutupnya.

Facebook Comments

Most Popular

To Top